Imej luar biasa Aspergillus limitedus

Pada tahun 2017, Biro Budaya Kulat Pusat Belanda dinamakan semula sebagai Institut Biodiversiti Kulat Westerdijk, selepas Johanna Westerdijk. Westerdijk adalah profesor wanita pertama Belanda dan pengarah pusat dari 1907 hingga 1952. Dia mempunyai minat yang besar terhadap kulat dan, di bawah kepemimpinannya, koleksi institut berkembang menjadi yang terbesar di dunia. Seabad setelah pelantikannya sebagai profesor, pencapaian Westerdijk diraikan dengan penamaan semula pusat dan pembukaan beberapa gambar luar biasa Aspergillus limitedus.

A. hadangan adalah acuan yang boleh tumbuh di persekitaran dengan air yang sangat terhad. Spesies ini sering dijumpai di udara dalaman dan debu rumah, dan dianggap sebagai penyebab masalah pernafasan; A. hadangan juga dapat menyumbang ke arah reput bijirin dan kapas. Dalam projek ini, gambar spesies beresolusi tinggi diambil pada pelbagai pembesaran, menggunakan kedua-duanya cahaya dan elektron mikroskopi. Gambar-gambar ini, disalin di bawah, membolehkan penonton memperbesar struktur acuan pada tahap perincian yang berbeza. Ini bermaksud bahawa kita dapat meneroka pelbagai peringkat pertumbuhan kulat, dari sudut dan pembesaran yang berbeza. Sebagai rujukan, gambarajah ringkas dari Aspergillus kitaran hidup dan struktur dimasukkan terlebih dahulu.

Kitaran hidup Aspergillus. [Gambar disalin dari: https://aspergillusproject11.wordpress.com/2013/04/18/life-cycle/]

Struktur kepala konidial. [Gambar diadaptasi dari: https://mycology.adelaide.edu.au/descriptions/hyphomycetes/aspergillus/]

Gambar dari Aspergillus limitedus:

Salah satu daripada beberapa gambar Aspergillus limitedus. Koloni <em>Aspergillus restrukus</em> , berukuran kira-kira 1 cm (bar = 1 mm). Hifa udara putih dapat dilihat di seluruh jajahan.

Seorang Aspergillus limitedus koloni, berukuran kira-kira 1 cm (bar = 1 mm). Hifa udara putih dapat dilihat di seluruh jajahan.

Gambar diambil lebih dekat ke pusat koloni (bar = 0,5 mm). Hipae udara putih dan conidiophores kolumnar hijau dapat dilihat di seluruh.

Lingkaran koloni (bar = 0,5 mm). Hifa udara putih, dengan peringkat awal pembentukan conidiophore, dapat dilihat di pinggir koloni (bahagian bawah gambar). Konidia hijau, disusun dalam baris dan lajur, dilihat lebih berpusat (bahagian atas gambar).

Lingkaran koloni (bar = 0.1 mm). Pembentukan kepala conidial dapat dilihat di seluruh gambar. Hyphae dapat dilihat tumbuh ke dalam piring agar dan ke atas; hyphae udara juga melintang di atas struktur ini.

Gambar yang menunjukkan pelbagai peringkat pembentukan kepala conidial. Hifa udara boleh dilihat di sudut kanan bawah. Vesikel, yang terdapat di hujung stipes, telus. Sebaris phialides tumbuh dari beberapa vesikel, dan konidia tersusun menjadi baris dan lajur selepas ini. Baris konidia sering berpusing mengikut arah jam (bar = 0.1 mm).

Gambar berwarna palsu untuk menunjukkan dengan jelas pelbagai peringkat pembentukan dan pertumbuhan kepala konidial (bar = 0.05mm).

Gambar berwarna palsu menunjukkan hiasan pada permukaan konidia matang (bar = 0.01 mm). Perincian ini tidak dapat dilihat pada konidia yang baru terbentuk.

Kepala conidial dilihat pada 3 peringkat perkembangan yang berbeza (bar = 0,01 mm). Di bahagian tengah, vesikel telah terbentuk di hujung stipe. Di kanan bawah, lapisan phialides telah tumbuh di vesikel. Di bahagian atas gambar, dapat dilihat perkembangan konidia yang matang dan berhias.

Gambar berwarna palsu menunjukkan bahan di permukaan phialides (coklat) dan hiasan yang berkembang dari konidia awal (hijau) (bar = 0,001 mm)

Permukaan sel dan hiasan konidia dari pelbagai pembesaran dan sudut. Gambar D menunjukkan pembentukan mahkota di setiap hujung konidia (bar = 0,001 mm pada gambar A, B dan D, dan 0,0001 mm pada gambar C dan E)

A) Gambar yang menunjukkan kemunculan bahan di permukaan hujung phialide yang berkembang (bar = 0.001 mm). B) Kawasan di mana phialide memenuhi konidia yang sedang berkembang. Struktur bahan di permukaan phialide dapat dilihat; setiap unit terdiri daripada kepala dan ekor (bar = 0,0001 mm).

 

Gambar-gambar ini, yang dihasilkan oleh Westerdijk Fungal Biodiversity Institute, menunjukkan struktur dan perkembangan Aspergillus limitedus secara terperinci. Terdapat beberapa soalan dan penemuan yang mengejutkan yang timbul dari tahap perincian ini. Sebagai contoh, putaran mengikut arah jam dari baris konidial belum pernah dijelaskan, dan komposisi kimia bahan yang terdapat pada permukaan phialide tidak diketahui. Oleh itu, teknologi ini bukan sahaja memberi kita gambaran yang mengagumkan ini, tetapi juga dapat membawa kepada kajian lebih lanjut dan pemahaman yang lebih mendalam mengenai struktur dan perkembangan kulat. Pengetahuan yang lebih besar mengenai Aspergillus pertumbuhan dan fungsi dapat membantu dalam pengembangan ubat-ubatan yang menghalang pertumbuhannya.

Baca kertas penuh: Jan Dijksterhuis, Wim van Egmond dan Andrew Yarwood (2020), Dari koloni ke rodlet: "Potret panjang enam meter dari kulat xerophilic Aspergillus limitus menghiasi ruang institut Westerdijk."

Tinggalkan Balasan